Wednesday, July 06, 2005

SPMB

spmbHari ini adalah pelaksanaan SPMB. Tadi pagi kulihat kampusku begitu ramai dengan wajah2 yang masih asing bagiku. Melihat raut muka mereka menjadikanku senyam-senyum sendiri. Ada yang tenang2 saja, ada yang cuek (ato emang ndablek?), ada yang terlihat grogol 'eh grogi, dan masih banyak lagi.

Aku jadi teringat kenangan 4 tahun silam ketika aku dan teman2ku ikutan UMPTN di Undip. Kami kebagian tempat ujian di kampus Tembalang tepatnya di fakultas peternakan. Berangkat dari Kota Tercinta sehabis subuh dan wuiiiih... lagi musim dingin euy... Naik bus jurusan Salatiga - Semarang, turun di Ngesrep sekitar jam 6. Dari situ kami melihat sebuah papan kecil bertuliskan "Kampus 2 Km". Kita semua ketawa. Banyak sopir2 angkutan ilegal yang menawarkan jasa. Tetapi ga tau kenapa koq kami lebih memilih jalan kaki saja, biar lebih sehat adalah salah satu alasannya ;p

Sewaktu di tengah perjalanan setelah melintas di bawah Jalan Tol Tembalang, ada seseorang yang menawarkan soal UMPTN kepada kami. Kami hanya perlu membayarkan uang sejumlah Rp 120.000,00 dan boleh dibayar setelah selesai ujian. Misalkan soalnya tidak sama, soalnya pun digratiskan. Weh, lha ini sebuah godaan... Tetapi dengan sepenuh hati kami menolaknya. Pada tau kan kalo itu ga bener? Lagian juga... ga punya duit getoo looh... :D

Akhirnya tidak lama kemudian kami sampai di kandang 'eh fakultas peternakan :D Di sana kami juga mesti mencari2 ruangan ujian dulu. Dan yah, ketemu... Di sana pun sudah berkumpul anak2 dengan wajah yang sudah sangat kami kenal. Banyak juga teman se-SMU yang kebagian tempat di sana.

Akhirnya ujian pun dimulai. Seperti biasa, hal paling menyebalkan adalah ketika ngurek2 lembar jawab komputer menggunakan pensil 2B. Otomatis penjualan pensil 2B, penghapus, dan papan sebagai landasan pun meningkat. Yah, rejeki...

Setelah ujian selesai, akhirnya kita pulang dan belajar trus siap2 menghadapi ujian di hari kedua.

Di hari kedua, terjadi salah paham antara aku dan temen2. Setahu mereka aku akan berangkat sendiri, padahal enggak. Trus aku dateng ke rumah si Arya, ketemu sama ibunya, katanya udah berangkat. Hiks, jadi beneran berangkat sendiri nih :( Yah, mau ga mau. Akhirnya nyetop bus dan yg bikin keki, tuh sopir bus nyante bangedh... Apalagi pake kempes lagi bannya, mesti ganti 'n nungguuuuu. Banyak yg ga sabar nungguin 'n langsung oper ke bus lain. Tapi, alhamdulillah... akhirnya bisa jalan juga meski jalannya masih tetep nyante seolah2 ingin menikmati pemandangan. *Udah mo telat nih, Pak!!!*

Hoss...hosss... nyampe juga akhirnya... Dan yak... langsung dech, bel tanda ujian dimulai berbunyi. Setelah ketemu ama temen2 yg udah ninggalin, mereka cuman ketawa-ketiwi aja *huh, bikin keki aja :(* Trus pulangnya sih bareng lagi.

Hasilnya.... Dari ujian itu, di antara temen2ku tadi, alhamdulillah hanya aku yg ketrima :D Tapi, selang beberapa hari orang tuaku bilang kalo mereka ga setuju kalo aku ngambil itu. Dan sebagai ungkapan rasa baktiku kepada mereka, maka kuturuti saja. Karena aku ingat "ridlonya orang tua adalah ridlo-Nya Allah". Dan aku percaya bahwa Allah akan memberikan jalan bagi hamba-Nya yang bersabar. Innallaha ma'a shabiriin.

No comments: